Hadirkan Saksi Ahli Kesehatan, Penasehat Hukum keempat Terdakwa Sri Afriani Puas

  • Whatsapp
banner 468x60

jurnalispos.id, Kota Tangerang – Sidang kasus narkoba yang melibatkan empat pemuda berinisial AL, TF, D, dan SYD kembali di gelar, kali ini sidang menghadirkan saksi ahli dari tim medis untuk memaparkan asessment.

Dalam sidang tersebut, Dr. Yosep selaku saksi ahli dari tim medis menjabarkan mengenai asessment tersebut kepada Ketua majlis hakim yang di pimpin oleh R Aji Suryo di ruang sidang 3 pada pukul 20.00 WIB.

Menurut Dr. Yosep, asessment tersebut keluar dari BNN yang diminta oleh penyidik untuk mengetahui penggunaan narkoba ini sudah memakai narkoba sejak kapan dan untuk rekomendasi dilakukan rehabilitasi.

“Penggunaan narkoba kebanyakan memakai narkoba berdasarkan beberapa faktor, yang pertama dari faktor lingkungan dan faktor ingin coba-coba. Bukan berati, penggunaan narkoba bisa dimasukan dalam katagori tindak kejahatan seperti pada umumnya,”ujarnya dalam persidangan di Pengadilan Negeri Kota Tangerang, Senin (23/11).

Yosep menambahkan, kebutuhan rehabilitasi bisa dilihat dari hasil asesmen yang di keluarkan oleh tim medis, artinya rehabilitasi tersebut untuk menyembuhkan penggunaan narkoba dari ketergantungan narkoba.

“Jadi dalam rehabilitasi juga ada dua katagori, yakni rehabilitasi rawat inap dan juga rehabilitasi rawat jalan,”paparnya.

Sementara itu, penasehat hukum keempat terdakwa Sri Afriani mengungkapkan, hadirnya saksi ahli dari tim medis ini untuk memperkuat 4 kliennya bahwa harus di rehabilitasi karena hanya penggunaan narkoba dan bukan penjual.

“Kita puas dengan jawaban dari saksi ahli, bahwa klien kami ini masuk dalam katagori penggunaan sedang. Yang artinya, klien kami harus dilakukan rehabilitasi rawat inap,”ungkapnya.

Sri menuturkan, akan ada sidang lanjutan yang akan di gelar pada Senin depan dengan agenda menghadirkan saksi ahli hukum untuk mendengar langsung mengenai asessment yang telah di terima.

“Kita akan hadirkan kembali saksi ahli hukum, nanti akan tahu mengenai poin-poin hukum apa saja jika pengguna narkoba yang mendapatkan rekomendasi asessment dari BNN,”tutupnya.

Dengan di hadirkan nya saksi Ahli Kesehatan dalam sidang kasus narkoba tersebut di harapkan kedepan Jaksa Penuntut Umum (JPU.red) lebih jeli dalam memutuskan suatu perkara, karena menurut kuasa hukum ke empat terpidana kasus narko mereka bukan lah penjahat melainkan mereka korban yang mana mereka masih perlu perhatian dan bimbingan bukan dengan cara di penjarakan seperti ha nya seorang bandar atau pengedar.(Budi)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *